Menu Close

Pentingnya mempertahankan sikap kerajaan dalam pandemi pusat

Jakarta, TRIBUNNEWS.COM-Ketua MPR Indonesia Bambang Soesatyo sangat bersyukur, setelah pandemi Covid-19, berbagai tantangan telah menjangkiti pemerintah yang demokratis, dan kepercayaan publik terhadap MPR RI masih relatif tinggi. Hasil survei nasional yang dilakukan oleh Institute of Indicator Survey dari 16 hingga 18 Mei 2020, melibatkan penilaian publik atas manipulasi Covid-19, kinerja ekonomi, dan dampak politiknya. TNI menempati peringkat pertama 85,5%, presiden kedua 82,8%, dan tempat ketiga Polri 79,4%.

“Tingkat kepercayaan publik yang tinggi pada TNI, presiden dan polisi adalah alasan mengapa Indonesia tetap tenang dan secara politis mendukung. Ini tidak seperti apa yang terjadi di beberapa negara yang menghadapi epidemi umum di 19 negara, termasuk Brasil dan India. Dan AS? “Karena kita memiliki nilai-nilai gotong royong yang terkandung dalam Pancasila,” kata Bamsoet.

Sejauh yang kita ketahui, hasil survei juga menunjukkan bahwa ada perbedaan yang jelas antara kepuasan publik dan kepuasan publik. Presiden Zoko · Kinerja Joko Widodo dan kinerja pemerintah secara keseluruhan. Kepuasan publik dengan Presiden Joko Widodo masih sangat tinggi, mencapai 66,6%. Kepuasan publik dengan kinerja pemerintah hanya 56,4%.

“Ada kesenjangan dalam kepuasan publik antara presiden dan stafnya. Alasan untuk kesenjangan yang sangat besar ini mungkin karena orang berpikir bahwa tindakan asisten presiden lebih lambat daripada yang dilakukan oleh presiden yang kembali, sering memimpin: “Bansuet mengutip penyelidikan dari agen investigasi yang dipimpin oleh Burhanudin Muhtadi Hasilnya .

Hasil investigasi Bansuet hanyalah potret sementara, bukan hasil akhir. Oleh karena itu, MPR Indonesia berharap bahwa semua anggota kabinet Indonesia harus melakukan di masa depan untuk mewujudkan cita-cita dan misi presiden untuk memastikan kesejahteraan rakyat. Konstruksi di semua tahap. “Sebagai negara, masih banyak tantangan dan tanggung jawab kita. Bukan hanya pemerintah. Ada juga MPR yang harus diperbaiki. Salah satunya adalah memastikan bahwa sosialisasi keempat pilar MPR RI sebenarnya adalah jalan keluar dari kesulitan. “Pandemi Covid-19 masih menyelimuti negara kita,” kata Bamsoet. Setelah menyelesaikan sosialisasi empat dari empat pilar MPR RI, sebenarnya didasarkan pada kerangka Perhimpunan Pelajar Islam (IHM), MPR RI, Jakarta, Kamis (20/11/6).

Aidil Pananrang, Asisten Sekretaris Jenderal PB HMI, dan Kepala Departemen Informasi dan Komunikasi PB HMI Firman Kurniawan. Arya Kharisma Hardi, Presiden PJ PB HMI, menghadiri pertemuan di Lampung, dan ratusan eksekutif HMI lainnya sebenarnya berasal dari daerah masing-masing. -Bamsoet adalah seorang aktivis HMI selama universitas, dan sekarang dia adalah saran ahli dari KAHMI. Dia mengungkapkan bahwa sejak berdirinya kerajaan Yunani kuno, demokrasi selalu menghadapi tingkat kekuatan oligarki, yang tidak menyenangkan melihat orang berpartisipasi dalam proses pemantauan pemerintah. Demokrasi sekarang menghadapi tantangan baru dalam bentuk bencana non-alam, seperti pandemi Covid-19, yang menghancurkan tatanan sosial.

“Asosiasi Internasional untuk Demokrasi dan Bantuan Pemilihan Umum (International IDEA) menunjukkan bahwa pada bulan April 2020, karena pandemi Covid-19, 47 negara termasuk Indonesia terpaksa menunda fase pemilihan, misalnya, Inggris menunda pemilihan Tahap. Difoto dalam pemilihan lokal pada Mei 2020, Italia menunda referendum pada 29 Maret 2020 untuk mengurangi perwakilan parlemen, Bolivia menunda pemilihan presiden pada 3 Mei 2020, dan Indonesia menunda pemilihan walikota / Kabupaten berlangsung pada 23 September, “kata Bamsoet.

Seorang mantan juru bicara Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia percaya bahwa pandemi Covid-19 telah menjadi momen penting bagi setiap negara-bangsa, sehingga ketika situasi sosial memburuk, mencari solusi efektif untuk meningkatkan demokrasi tidak dapat berjalan secara normal. Karena tidak mengesampingkan kemungkinan berakhirnya pandemi Covid-19, itu mungkin terjadi lagi di masa depan. “Masa depan demokrasi Indonesia terletak pada 64,19 juta anak muda. Karena itu, orang muda tidak boleh berurusan dengan ketidaksetujuan politik. Kehidupan politik pada akhirnya adalah cara yang paling menentukan untuk merebut negara dan negara. Bamsoet mengatakan: “Semakin kuat, bahkan semakin kacau, menentukan kualitas anak muda.” Direktur Pertahanan Nasional FKPPI menambahkan bahwa atas dasar ini, MPR Indonesia telah berkomitmen untuk mensosialisasikan keempat pilar sejak 2014. MPR RI berkomunikasi dengan berbagai kelompok (terutama kaum muda) untuk memastikan bahwa landasan bersama dari perjalanan dan nilai luhur budaya nasional tidak terputus di tengah jalan.Sebagai aturan bagi generasi muda, jika suatu hari mereka menerima tongkat kepemimpinan negara, mereka dapat mempertahankan demokrasi dan membela masa depan dan kedaulatan Indonesia.

“Sistem demokrasi Indonesia diwariskan oleh pendiri negara seperti Bung Karno dan Bung Hatta. Ini bukan sistem demokrasi bebas gaya Barat yang hanya bermanfaat bagi borjuasi. Menjadi tempat bagi kapitalisme untuk berkembang. Pancasila (Pancasila) berpusat pada gotong royong dan berdasarkan keadilan. “Bamsuet menyimpulkan:” Selain memberikan peluang bagi semua orang yang terlibat dalam pekerjaan pemerintah, biarkan siapa pun Kemakmuran bersama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ayam sabung judi taruhan_judi ayam online_cockfight judi