Menu Tutup

Pimpinan MPR mengecam Prancis karena mengeluarkan kembali kartun Nabi Muhammad SAW

TRIBUNNEWS.COM-Wakil Ketua Konferensi Permusyawaratan Rakyat Indonesia Hidayat Nur Wahid mengkritik media cetak Prancis Charlie Hebdo atas penerbitan ulang komik Nabi Muhammad SAW. Bahkan, kartun yang menghina Nabi Muhammad SAW tersebut memancing kemarahan umat Islam pada tahun 2015-militan melukai umat Islam dengan cara yang provokatif, yang penuh dengan kebencian Islam, “kata Hidayat. 3/9) .– –Baca: Jumlah Kasus DBD Masih Tinggi, Ini Cara Ampuh Matikan Nyamuk!

HNW, juga Anggota Panitia VIII DPR RI, tolak penyebutan alasan publikasi animasi sebagai bukti sejarah Sebagian, dan proses persidangan tersangka pelaku serangan teroris di sekitar Charlie pada 2015. Menurutnya, provokasi ini jauh dari latar belakang kasus. Di edisi yang sama, mereka juga menerbitkan Danish Gilland Bo. Kartun menghina yang diterbitkan oleh Jyllands-Posten di Denmark 15 tahun yang lalu telah membuktikan ketidaktoleranan dan kebencian mereka terhadap semua Muslim. Kecenderungan terhadap Islamofobia ini telah sepenuhnya dihilangkan dari dunia. Mereka mengklaim sebagai hak asasi manusia. Penegakan dan penerapan hukum. HNW juga mengkritik pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada (1/9) yang menganggap penerbitan komik sebagai kebebasan pers .

Baca: Qualcomm Liuyong mendorong pandemi- “Ini adalah bagian dari Islamofobia. Kebencian dan diskriminasi terhadap Muslim dan simbol sucinya juga melanggar hak asasi manusia. Karena itu tidak boleh dilindungi dengan dalih kebebasan berbicara dan kebebasan pers. Selain itu, sikap ini dapat menyebabkan gesekan dan konflik horizontal yang meluas di Prancis, negara dengan penduduk Muslim terbesar di Eropa. Persis seperti rasisme sistemik yang kita lihat di Eropa saat ini. Dengan kedok kebebasan pers, kebencian dan diskriminasi memperburuk pengaruhnya di Amerika Serikat dan bahkan tindakan teroris terhadap Muslim di Myanmar dan India. -Komite Syura Wakil Presiden Pakistan juga menegaskan kembali seruannya kepada Kementerian Luar Negeri Indonesia untuk memaksimalkan potensi Indonesia dalam memerangi Islamofobia di lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Konferensi Islam. Selain itu, individu berpenghasilan tinggi juga menekankan peran khusus Komisi Eropa sebagai organisasi yang bertanggung jawab atas masalah hak asasi manusia di benua Eropa, termasuk Islamophobia.

“Meskipun Kementerian Luar Negeri mengadakan KUAI di Swedia dan Norwegia minggu ini untuk memprotes pembakaran Alquran, Kementerian Luar Negeri juga harus mempertimbangkan untuk mengambil tindakan serupa terhadap Prancis untuk mengadvokasi Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di dunia. Demokrasi dan moderasi Selain kursi Komisi Eropa berada di Strasbourg, Perancis, Indonesia juga dapat berperan melalui forum diskusi dengan Komisi Eropa untuk menyelamatkan demokrasi dan perdamaian serta mencari solusi terkait penghapusan intoleransi.Rasisme, Islamofobia dan pelanggaran HAM dan diskriminasi lainnya, karena intoleransi tidak hanya menyebar di Eropa dan memicu konflik, tetapi juga dapat menyebar ke belahan dunia lain, namun umat Islam harus menjaga sikap hati-hati dan tidak terprovokasi serta membantu negara-negara lokal mengoreksi Islamofobia Dan intoleransi dan aktivisme sayap kanan nasionalis yang ekstrim, ‚ÄĚkata individu kaya raya itu lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ayam sabung judi taruhan_judi ayam online_cockfight judi