Menu Close

Mensosialisasikan empat pilar Kongres Rakyat Nasional melalui Wayang Kulit di kaki gunung

TRIBUNNEWS.COM – MPR menyelenggarakan kegiatan sosialisasi empat pilar MPR di Desa Gringgingsari, Kabupaten Batang, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, melalui metode representasi Wayang Kulit budaya Jawa (Rabu malam, 03/11) 2020). Jazilul Fawaid, wakil ketua Konferensi Konsultasi Rakyat, berpartisipasi dalam sosialisasi empat pilar desa Gringgingsari di pegunungan.

“Saya tidak pernah berpikir untuk naik gunung dalam hidup saya untuk mensosialisasikan empat pilar MPR. Ternyata bupati raja Badang ada di gunung,” kata Jazirule pada upacara pembukaan. . Empat pilar Konferensi Permusyawaratan Rakyat disosialisasikan melalui pertunjukan seni dan budaya Vayan Kulit di desa, yang disebut wisata religius. Pertunjukan budaya dan budaya penduduk desa ada di mana-mana, dan sang pura-pura Ki Mangun Yuwono menyuguhkan lakon “Semar Mbangun Khayangan”, yang disamarkan sebagai boneka hantu.

Dalam informasi keempat pilar tersebut, Achillul mengatakan bahwa Indonesia berbeda dari negara-negara Timur Tengah yang damai, namun tetap tenang karena memiliki empat pilar yang bersama-sama mendukung Indonesia, yaitu Pancasila, Republik Indonesia. Undang-Undang Dasar 1945, Republik Indonesia dan pluralisme. Dia berkata: “Negara-negara Arab tidak memiliki Pancasila, dan Indonesia memiliki Pancasila.” Ketiga, Republik Indonesia, dari Aceh hingga Merak, dihubungkan oleh satu unit, yaitu sistem yang terpadu, Republik Indonesia berbeda dari empat komponen, tetapi hanya ada satu, Indonesia memiliki budaya yang kaya sejak awal. Keragaman, jelasnya.

Mengenai keragaman budaya, Jazirule mengatakan bahwa MPR berharap untuk mendekati masyarakat melalui kebangkitan kembali budaya. — “Sosialisasi empat pilar MPR menggunakan media budaya, terutama Wayang kulit, karena salah satu cara untuk memasuki pusat komunitas adalah dengan menggunakan media seni dan budaya setempat. “Dia menambahkan.

Jazilul melukis tarian Kuntul di desa Gringgingsari. Tarian Kuntu sebenarnya adalah pencak silat, tetapi itu disebut tarian pertempuran. Tarian Kuntu adalah tempat Pangeran Di Bonagoro bertarung melawan agresor Tarian. Dia berkata: “Tarian kuntul ini harus dijaga. Ini adalah cara untuk menanamkan rasa memiliki dan kebanggaan dalam komunitas.

Menurut Jaz Ruhr, mensosialisasikan empat pilar MPR melalui seni pertunjukan dan metode budaya sangat efektif, karena dapat menyampaikan informasi empat pilar kepada publik. “Saya percaya metode ini akan Lebih efektif. Ini bisa menginspirasi aktivis budaya. Jika budaya dan seni tidak sering ditampilkan, budaya dan seni bisa keluar. Seperti Wayang, ia tidak digunakan sebagai media untuk menyebarkan informasi. Dapat diganti oleh media lain. “Dia berkata. – Pada saat yang sama, MPR Siti Fauziah, kepala Kantor Hubungan Masyarakat Indonesia, mengungkapkan bahwa dalam 30 tahun terakhir, tidak ada pertunjukan hantu dan wayang telah diadakan di desa Gringgingsari. Oleh karena itu, penduduk desa tertarik untuk menonton wayang kulit. Dia mengatakan: “Saya melihat banyak penonton karena saya merindukan permainan bayangan. “Dalam delegasi ini, MPR berkolaborasi dengan gerakan pemuda mandiri (Geram) di desa Green Jesari.” Pertunjukan budaya dan artistik ini adalah salah satu dari empat pilar metode sosialisasi MPR. Dibandingkan dengan metode lain, tidak hanya Ini menyampaikan informasi dari empat pilar ini, dan juga menjadi lanskap publik dan kegiatan hiburan, dan meningkatkan potensi wisata wisatawan. Dia mengatakan: “Daerah ini seperti Air Terjun Karnoma.” Dalam pertunjukan budaya dan seni ini, PKB mengirim Bisry Romly dan anggota MPR Mohammed Toa, kepala kecamatan Wonotunggal Himawan, Bebeng Ahyani di Batang, Danotamil Wonotunggal, kepala polisi Wonotunggal, dan kepala desa Gringgingsari Sigit Pranoto anggota Korea Utara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ayam sabung judi taruhan_judi ayam online_cockfight judi