Menu Close

Wakil Ketua Konferensi Konsultasi Rakyat Indonesia: Manajemen pandemi Covid 19 harus lebih tepat dan efisien

Pandemi TRIBUNNEWS.COM-Covid-19 belum mendeteksi penyebaran kasus yang terkontaminasi di Indonesia. Data terbaru dari Covid-19 Accelerated Working Working Group menunjukkan bahwa kasus positif harian tertinggi adalah 1.043 kasus Selasa lalu (9/6/2020). Oleh karena itu, sejak pengumuman pertama pada awal Maret, jumlah total kasus di Indonesia adalah 33.076 pasien positif-sebelumnya pada hari Minggu (6 Juni 2020), kasus positif harian meningkat sebesar 672 kasus positif. Kemudian, jumlah kasus baru pada Senin (6/8/2020) meningkat menjadi 847, dan hari ini ada lebih dari seribu. Grafik menunjukkan bahwa jumlah kasus yang terkontaminasi oleh Covid-19 masih sangat tinggi, dan bahkan ada kecenderungan meningkat setiap hari.

Syarief Hasan, wakil ketua Demokrat MPR Indonesia, mempertanyakan keputusan pemerintah untuk mengelola pandemi Covid-19. Karena pemerintah telah mengambil banyak langkah, angka positif tidak menurun secara signifikan. Sekalipun pemerintah dilengkapi dengan PERPPU No. 1 tahun 2020, pemerintah telah menyiapkan dan mengeluarkan banyak anggaran untuk berurusan dengan Covid19.

Beberapa orang juga mempertanyakan bahwa kebijakan pemerintah memberi perlakuan istimewa PSBB di pertengahan abad ke-20. Jumlah kasus positif tinggi. Pemerintah terus melonggarkan PSBB, pemerintah sudah mulai membuka pusat perbelanjaan, tetapi banyak orang masih gagal menerapkan perjanjian sanitasi dengan tegas. “Pemerintah harus memainkan peran aktif dalam mengurangi proporsi kasus yang meningkat setiap hari dengan berbagai kebijakan dan kemampuan, agar tidak membuat kebijakan kontraproduktif,” atau untuk memberi orang pilihan pilihan, apakah itu PSBB atau kegiatan di luar rumah sambil mengikuti perjanjian kesehatan untuk tindakan disipliner. Syarief Hasan melanjutkan.

“Pemerintah harus belajar banyak dari negara lain seperti Korea Selatan. Mereka memberlakukan pembatasan ketat pada awal pandemi. Sekarang, setelah pengurangan yang signifikan dalam kasus, mereka melanjutkan berbagai kegiatan, yang hanya mewakili 20 kasus lainnya. Bahkan jika mereka membuka pusat ekonomi dan sosial, mereka masih terus menerapkan perjanjian sanitasi yang ketat. Tidak hanya Korea Selatan, tetapi juga Jepang. Negara itu disebut Chaoyang, dan setelah 11 kasus lagi terjadi dalam dua minggu, itu diperbarui. Kunci dibuka. Selandia Baru juga dikunci setelah mendaftarkan nol kasus dalam dua minggu. Indonesia tidak hanya harus belajar untuk melonggarkan pembatasan, tetapi juga harus menggunakan kemampuan pemerintah Jepang dan Selandia Baru untuk bertindak cepat sehingga tidak menimbulkan dampak terlalu banyak. Ini membuat masyarakat Kepercayaan di negara saya sangat tinggi.

Sekarang, pemerintah harus menjawab pertanyaan utama masyarakat. Bisakah pemerintah menyelesaikan

“Epidemi yang cepat dan akurat? RPR dan MPR RI membantu menyelesaikan Covid-19 dengan mengadopsi PERPPU # 1 2020 melalui fungsi pengawasan dan legislatif. Kita bisa berharap pemerintah berfungsi dengan baik. Pertanyaannya sekarang adalah, karena pemerintah memiliki kekuatan pengaturan anggaran besar, dapatkah pemerintah berhasil mengakhiri pandemi Covid 19? Knowledge Group mengatakan bahwa Indonesia berada di peringkat ke-97 di antara 100 negara teraman di Covid-19. Ini adalah keadaan yang sangat buruk, “katanya. – Anggota demokratis Dewan Tinggi DPP menekankan bahwa pemerintah harus berhati-hati, kritis dan matang dalam merumuskan kebijakan dengan tujuan untuk tentu saja ingin menggunakan anggaran besar secara efektif. Pemerintah tidak hanya ingin masyarakat mematuhi Dan jangan menyertai langkah-langkah tegas dan strategis.

“Pemerintah harus menjadi peserta utama dalam menyelesaikan masalah, karena pemerintah memiliki kekuatan dan anggaran untuk tidak menunggu sampai masalah diselesaikan,” Syarief Hasan menyimpulkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ayam sabung judi taruhan_judi ayam online_cockfight judi