Menu Close

Wabah virus Corona: tolong jangan membandingkan Taiwan dengan Cina

Forbes-“Prinsip Cina” yang tidak masuk akal telah menyebabkan kesulitan luar biasa bagi pemerintah dan rakyat Taiwan, dan bahkan tidak kondusif untuk memerangi epidemi.

Akhirnya, epidemi virus korona baru pecah di Wuhan, Cina, disembunyikan oleh pengaruh pemerintah Cina di dunia.

Taiwan bukan bagian dari Cina, tetapi paling dekat dengan daratan Cina dalam hal lokasi geografis, dan Taiwan juga menanggung beban infeksi virus. 18 kasus telah dikonfirmasi. Namun, karena Taiwan memiliki standar medis kelas dunia, langkah-langkah pencegahan epidemi telah sangat berhasil. Mereka memilih untuk tinggal di Bali – saat ini, belum ada wabah infeksi yang didapat masyarakat di Taiwan, dan tidak ada kasus yang dikonfirmasi telah meninggal.

Di Hong Kong, ada kurang dari 49 kasus yang dikonfirmasi. Kong, 47 kasus di Singapura, 33 kasus di Thailand, 28 kasus di Jepang, 28 kasus di Korea.

tapi tahukah kamu Selain melakukan yang terbaik untuk mencegah epidemi, Taiwan juga harus berjuang melawan “prinsip Cina” yang tidak masuk akal. – Cina mengklaim bahwa Taiwan adalah bagian dari Cina berdasarkan prinsip fiktif “Imaginary China”. – Upaya internasionalnya telah memungkinkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memasukkan Taiwan ke dalam “Wilayah Endemik China”.

Beberapa negara seperti Italia dan Filipina juga telah mengambil tindakan yang tidak masuk akal, mengabaikan pencapaian dalam perang melawan epidemi. Prestasi Taiwan menggunakan “Satu Prinsip Cina” dan kesalahpahaman Organisasi Kesehatan Dunia, menganggap Taiwan sebagai bagian dari epidemi China, menghentikan penerbangan dengan Taiwan, dan melarang orang Taiwan memasuki negara itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ayam sabung judi taruhan_judi ayam online_cockfight judi