Menu Tutup

Novel-novel Basweidon dan harapan publik akan keadilan terletak pada hati nurani Akademi Hakim

Penulis: Koordinator TPDI dan advokat Peradi Petrus Selestinus

TRIBUNNERS- dua jaksa disiram dengan berat oleh penyidik ​​KPK Novel Baswedan, Rahmat Kadir Mahulette dan jaksa penuntut Rony Bugis dijatuhi hukuman penjara satu tahun (a). (Jaksa Penuntut)) Pada persidangan yang diadakan di Pengadilan Negeri Jakarta Utara pada tanggal 11 Juni 2020. -Dalam surat kepada jaksa penuntut, jaksa penuntut percaya dan percaya bahwa ia telah terbukti bahwa kedua terdakwa telah melakukan pelecehan yang direncanakan, mengakibatkan pelecehan yang serius. Bahaya.

Jaksa penuntut masih harus secara tegas menangani dakwaan utama atas pelanggaran berat sesuai dengan Pasal 355 (1) KUHP dan Pasal 55 (1) KUHP.

Baca: Komite Jaksa Penuntut meminta novel Baswedan tentang konferensi penganiayaan – tetapi anehnya, jaksa penuntut membatalkan dakwaan utama dakwaan dan memilih Hibah yang melanggar Pasal 353 (2) .

Pasal 55, KUHP ayat (1) pertama, dan mewajibkan Akademi Hakim untuk melakukan kejahatan terhadap terdakwa Rahmat Kadir Mahulette dan Rony Bugi, dan dapat dihukum penjara satu tahun dan memerintahkan para terdakwa untuk terus ditahan. -Anomali dalam tuntutan pidana-Dihakimi dari kasus terdakwa Rahmat Kadir Mauhlete dan Rony Bugis, pandangan dan penilaian jaksa tampaknya jelas membingungkan pikiran atau sikap orang. Jaksa sendiri mengabaikan nilai fakta yang diverifikasi selama persidangan, dan tidak memikul beban menuntut dua terdakwa dengan satu (1) tahun penjara.

Membaca: Jaksa Agung tidak menerima keluhan tentang kasus novel Baswedan – bahkan ketika tujuan terdakwa adalah untuk membuat para korban novel sengsara, bagaimana jaksa penuntut secara keliru menyimpulkan bahwa menyemprotkan cairan di mata novel itu tidak disengaja dari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ayam sabung judi taruhan_judi ayam online_cockfight judi